Friday, March 25, 2016

Parallel programming pada Bash shell

Sejak tahun 2005, perkembangan processor komputer telah berganti paradigma, dari peningkatan clock CPU menjadi peningkatan jumlah core (Cek Wikipedia: Intel CPU Trends). Namun, pemrograman komputer yang banyak dipakai sekarang masih serial yang hanya mengandalkan single core. Artinya, kita belum banyak mengeksplorasi kemampuan komputer yang memiliki banyak core tersebut. Sebagai contoh, laptop saya memikil 4 physical core, jika saya hanya mengandalkan pemrograman serial, maka tiga core lainnya tak terpakai. Bagaimana cara memprogram secara parallel? Materi berikut saya peroleh dari workshop computational infrastructure dan scientific computing.

Screenshot workload 4 CPU (hyperthread) saat running parallel programming, keempat CPU menunjukkan beban kerja yang hampir 100% (baik pada "top" maupun system setting CPU history)

Instalasi

Cara termudah untuk parallel programming adalah dengan dengan menggunakan OS berbasis Linux. Saya menggunakan Ubuntu OS dengan library openmpi. Cara menginstallnya adalah sebagai berikut:
 sudo apt-get install openmpi-bin
Untuk mengeceknya, silakan ketik di terminal "mpirun" dan enter, Jika ada keterangan dan pesan "Report bugs to http://www.open-mpi.org/community/help/" berarti library openmpi sudah terinstall di Ubuntu.

Program Pertama

Program pertama yang bisa kita tes dengan mpirun adalah sebagai berikut,
 mpirun -np 12 /bin/hostname 
Program diatas artinya mencetak nama hostname (nama komputer) kita melalui 12 processor (-np 12). Meski jumlah processor kita hanya 4, namun kita bisa memerintahkan pada PC untuk me-run lebih dari jumlah CPU/processor. Sisa process (12-4=8) akan diluar setelah 4 process pertama, namun karena program diatas sangat ringan maka duabelas outputnya pun dapat ditampilkan bebarengan. Jika anda mendapat ouput 12 nama hostname, itu adalah hasil pemrograman parallel pertama anda. Hello world!

Sunday, March 20, 2016

Tutorial HG Mercurial SCM dengan Bitbucket

Mercurial merupakan sistem kontrol terdistribusi (mostly digunakan untuk source code management) yang "pintar". Mercurial adalah source code management (SCM) serupa dengan git yang digunakan untuk revision control system. Secara sejarah, Mercurial juga dibuat untuk menangani ketidakpuasan atas layanan Bitkeeper sebagaimana Linus membuat Git. Mercurial dibuat Matt Mackall, seorang open source developer yang saat ini bekerja di Facebook. Mercurial hanya "kalah waktu" beberapa saat setelah Git diluncurkan, dan Linux kernel community memilih menggunakan Git daripada Mercurial. Namun, banyak komunitas opensource lebih memilih mercurial seperti GNU Octave dan Herwig.

Secara konsep, mercurial berbasis python yang menjadikannya lebih "lambat" sedikit daripada Git yang berbasis C/C++. Sebaliknya, Mercurial lebih pintar daripada Git stupid content tracker dalam hal mememasukkan file ke repository (hg add), sedangkan git memasukkan file (git add) ke "stage". Impactnya, kita cuma perlu sekali saja meng- "hg add" sebuah file dalam repo. Git perlu "git add" setiap kali ada perubahan.

Instalasi
Pertama kita perlu tahu apakah Mercurial sudah terinstall atau belum pada komputer (Ubuntu) kita. Cek dengan,
$ hg --version

Jika tidak ada nomor versinya maka belum terinstall. Mercurial bisa diinstall melalui apt-get ataupun pip install.
 $ sudo apt-get install mercurial

atau
$ sudo pip install mercurial

Ya, seharusnya dengan salah satu perintah di atas, mercurial sudah bekerja di komputer kita. Saya lebih prefer dengan cara pertama (apt-get) daripada instalasi melalui python (pip). Cek lagi dengan "hg --version" untuk mengetahui berhasil tidaknya instalasi mercurial.

Repository setup
Siapkan beberapa file yang akan ditambahkan pada repository
$ mkdir nama-repo
$ cd nama-repo

Buat beberapa text untuk diimport pada repository. Misal buat tiga text file sebagai berikut
$ echo "foo" >> foo.txt
$ echo "bar" >> bar.txt
$ echo "baz" >> baz.txt

Untuk menghost repository di internet, kita menggunakan bitbucket.org yang menyediakan layanan hg mercurial free unlimited (really!). Ada dua cara untuk membuat repo baru, bisa dari bitbucket.org secara langsung, atau membuat secara local di PC kita kemudian mengimportnya.

Cara I

Thursday, March 17, 2016

Learn Python the Hardway : The work flow

Really, I want to say; I hate python programming. But, when I said something bad, the bad will come to me again and again. So, let's to to stop it. Python is interpreter language or scripted language. It doesn't need to compile like C or C++. It seems the easiest (programming) language to learn. How to learn it? How to master it? what is the hard way to learn as fast as possible? Here the work flow:
  1. Do all exercise in Learn Python The Hardway by hand (type, not copy paste), from Exercise 1 to Exercise 39.
  2. Solve the Project Euler Problem, Problem number 1, 2, 3, 14, 17, 57, 79 and 102 with Python.
  3. Learn the basic concept of python and advanced it with python object oriented programming.
That's all, do it. You'll master the python on the hard way method. That is one of the most important thing that I got from the workshop of scientific computing.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...